z4B_8OY_4WWLj5nM5nZScrYQ2wE

Kamis, 02 April 2009

Filsafat dan agama

. Kamis, 02 April 2009

6. Filsafat, agama, dan ilmu pengetahuan

a. Filsafat dan agama

Dalam buku Filsafat Agama karangan Dr. H. Rosjidi diuraikan tentang perbedaan filsafat dengan agama, sebab kedua kata tersebut sering dipahami secara keliru.

Filsafat

1) Filsafat berarti berpikir, jadi yang penting ialah ia dapat berpikir.

2) Menurut William Temple, filsafat adalah menuntut pengetahuan untuk memahami.

3) C.S. Lewis membedakan 'enjoyment' dan 'contemplation', misalnya laki-laki mencintai perempuan. Rasa cinta disebut 'enjoyment', sedangkan memikirkan rasa cintanya disebut 'contemplation', yaitu pikiran si pecinta tentang rasa cintanya itu.

4) Filsafat banyak berhubungan dengan pikiran yang dingin dan tenang.

5) Filsafat dapat diumpamakan seperti air telaga yang tenang dan jernih dan dapat dilihat dasarnya.

6) Seorang ahli filsafat, jika berhadapan dengan penganut aliran atau paham lain, biasanya bersikap lunak.

7) Filsafat, walaupun bersifat tenang dalam pekerjaannya, sering mengeruhkan pikiran pemeluknya.

8) Ahli filsafat ingin mencari kelemahan dalam tiap-tiap pendirian dan argumen, walaupun argumenya sendiri.


Agama

1) Agama berarti mengabdikan diri, jadi yang penting ialah hidup secara beragama sesuai dengan aturan-aturan agama itu.

2) Agama menuntut pengetahuan untuk beribadat yang terutama merupakan hubungan manusia dengan Tuhan.

3) Agama dapat dikiaskan dengan 'enjoyment' atau rasa cinta seseorang, rasa pengabdian (dedication) atau 'contentment'.

4) Agama banyak berhubungan dengan hati.

5) Agama dapat diumpamakan sebagai air sungai yang terjun dari bendungan dengan gemuruhnya.

6) Agama, oleh pemeluk-pemeluknya, akan dipertahankan dengan habis-habisan, sebab mereka telah terikat dn mengabdikan diri.

7) Agama, di samping memenuhi pemeluknya dengan semangat dan perasaan pengabdian diri, juga mempunyai efek yang menenangkan jiwa pemeluknya.

8) Filsafat penting dalam mempelajari agama.

Demikianlah antara lain perbedaan yang terdapat dalam filsafat dan agama menurut Dr. H. Rosjidi.

Share/Save/Bookmark

3 komentar:

Sea word mengatakan...

jangan campur adukkan agama dengan filsafat. namun kadang diperlukan kebijaksanaan filsafat agar hati menjadi tenang dalam menjalankan kehidupan beragama. dalam agama meski terdapat ortodoksisme, akal diperlukan dan ikut buta dilarang.

Anonim mengatakan...

yang penting semua agama rekaan manusia...

Anonim mengatakan...

ada suatu missing link antara hubungan agama dengan filsafat, yaitu ilmu pengetahuan. agama juga membutuhkan filsafat melalui ilmu pengetahuan untuk menjelaskan dan mendukung doktrin agama serta menghindari fundamentalisme. jadi, keyakinan agama bukanlah keyakinan yang membuta. agama tanpa ilmu pengetahuan buta, ilmu pengetahuan tanpa agama sesat.

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Poskan Komentar

 

Berikut Dengan Detail Menjelaskan PRODUK Obat Kuat PASUTRI Legal, Herbal, Rekomendasi Boyke dan Co :

 

Followers

Stop Dreaming Start Action is proudly powered by Blogger.com | Template by o-om.com - Stop dreaming Start Action Now...